suku rejang sebagai suku asli di bengkulu.

“Benarkah, hanya ada satu suku Rejang?”. Memang suatu pertanyaan yang sangat menggelitik bagi setiap orang yang mendengarkannya, terutama mereka yang memang berasal dari Suku Rejang. Bagi penulis, “Suku Rejang itu hanya satu”. Mereka semua berasal dari satu rumpun, yang selanjutnya berkembang dan menyebar keseluruh pelosok di Provinsi Bengkulu ini.

Penulis sedikitpun tidak merasa ragu mengemukakan pendapat tersebut, meskipun kata Rejang, bukanlah monopoli suku Rejang (baca:Bengkulu), karena di Indonesia ini masih ada beberapa tempat yang menggunakan nama Rejang, sungai Rejang, dan juga tarian Rejang. Bahkan orangpun ada yang bernama Pak Rejang, ternyata bukan berasal dari Bengkulu, dia berasal dari Kalimantan.

Hampir-hampir saja penulis terkecoh, semula penulis taksak pastilah dia berasal dari Provinsi Bengkulu. Namun setelah berbincang-bincang Pak Rejang ini mengatakan, nama itu merupakan famnya (Suku atau asal nenek moyangnya). Kami tak lama berbincang-bincang, dan selanjutnya berpisah setelah pesat landing Bandara Sukarno-Hatta Jakarta, menuruskan perjalanan masing-masing.

Flash back (Kilas Balik) sejarah negeri Bengkulu memang menarik untuk dikaji kembali (kajiulang), karena kemajuan teknologi telah membuka peluang bagi kita untuk dapat berfikir, mengkaji, meneliti dan menelaah kebenaran dari suatu sejarah. Kita sudah tidak dapat lagi menyembunyikan kebohongan-kebohongan sejarah anak negeri. Jika dibawah tahun 1960 mungkin orang dapat saja mengaku-ngaku bahwa dirinya adalah keturunan darah biru, dari raja Si Anu. Tetapi sekarang akan terungkap semua kebohongan itu, atau mungkin juga itu adalah merupakan suatu kebenaran.

Disinilah letaknya perbedaan, kalau kita berbicara secara ilmiah dengan kita berbicara secara politik atau politis. Berbicara secara ilmiah adalah untuk menemukan sutu kebenaran, sedangkan berbicara secara politik atau politis hanya ada satu jawaban, yaitu menang atau kalah. Tentunya untuk menemukan suatu kebenaran sejarah pada masa sekarang ini, hanya ada satu jalan yaitu “Ilmiah”, diperkuat dengan berbagai fakta dan argumentasi, dan dibahas secara analis dalam berbagai aspek. Dengan demikian objektivitas history akan dapat ditemukan secara konstruktif, bukan story yang berkembang dan menjadi polemik.

Berdasarkan berbagai teori sosiologi – antropologi – arkeologi telah mengajarkan kepada kita bahwa “Peradaban manusia itu selalu berawal dari kehidupan sekelompok manusia dipesisir pantai atau sungai, dan selanjutnya berkembangan menjadi komunitas masyarakat yang semula homogen dan selanjutnya berubah menjadi heterogen” dalam suatu masyarakat pergaulan yang lebih besar berbentuk bangsa (Nasional) dan selanjutnya berkembang menjadi antara bangsa-bangsa (Internasional).
Dunia Baru.

Kedatangan bangsa-bangsa asing ini juga tidak terlepas dari berbagai kepentingan-kepentingan. Secara geologi dan geografis negeri-negeri di Nusantara ini telah dikunjungi oleh bangsa-bangsa asing antara lain secara umum dengan tiga bentuk alasan sebagai berikut :

1. Mencari tambang emas.
2. Perpindahan penduduk (Exsodus) akibat bencana alam, baik vulkanis maupun tektonis, akibat terjangkitnya wabah penyakit, dan perang.
3. Meningkatnya hubungan perdagangan.

Perjalanan panjang sejarah negeri maritim nusantara ini menunjukkan bahwa ada dua negeri yang pernah dikunjungi bangsa India dan Cina pada eksodus pertama pada tahun 225-216 sM atau 147-138 Caka). Pendatang asing ini umumnya telah memiliki berbagai tingkat keterampilan dibidang kelautan, pertukangan, pertanian, serta memiliki seni budaya yang jauh lebih tinggi dari penduduk pribumi. Negeri yang pertama dikunjunginya adalah Lu-Shingshe di Provinsi Bengkulu dan Phalimbham di Provinsi Banten, dan dua negeri ini sama-sama banyak menghasilkan emas (Pertama kali) yang ditemukan oleh bangsa pendatang di nusantara.

Bahkan jauh sebelum itu, dalam kitab Taurat (600 sM) mengisahkan bahwa Nabi Sulaiman as pernah memerintahkan pelaut Phoenisia berlayar keseluruh penjuru alam mencari ophir (Mencari emas). Kisah pencarian emas ini juga tertuang dalam kitab Hindhu di Hindhustan, pada buku Ramayana berbahasa sanskerta yang ditemukan pada tahun 72 Masehi atau 106 tahun setelah kelahiran Nabi Isa as.
Fakta Sejarah.

Fakta sejarah menunjukkan bahwa bangsa China telah datang kenegeri ini (Bengkulu) sejak tahun 225-216 sebelum Masehi (sM) atau 147–138 Caka) berasal dari negeri Hyunan (China daratan), dan menggunakan bahasa Mon. Bahasa inilah yang menyebar keberbagai negeri di Thailand, Birma, Kamboya dan sebagian Korea. Mereka ini pulalah yang pertama kali mendirikan negeri bernama Lu-Shiangshe yang berarti sungai kejayaan atau sungai yang memberi kehidupan / harapan atau sungai emas. Sedangkan penduduknya, mereka menyebut diri dengan sebutan Rha-hyang atau Ra-Hyang atau Re-Hyang atau Re-jang. Sebuah negeri yang terletak dipesisir barat Pulau Sumatera.

Sebelum pendatang ini tiba (225-216 sM atau 147-138 Caka) di Bengkulu (Wilayah Bengkulu Utara), memang telah ada penduduk Re-jang yang menghuni di sekitar daerah Lais, Bintunan dan Ketahun. Sedangkan pendatang baru, nampaknya merupakan generasi penerus dari penambang yang tiba lebih awal pada abad ke-III sebelum Masehi (sM).

Suatu hal yang menarik adalah ditemukannya mata uang China (Numismatic) yang bertuliskan Chien Ma berangka tahun 421 Masehi di Bengkulu Utara (Pulau Enggano). Mata uang yang sama juga ditemukan di Criviyaya atau Criwiyaya (Baca: Palembang) dan di Tarumanagara (Baca : Jakarta). Dari kata CHIEN MA inilah muncul kata Cha-Chien (Caci = uang dalam bahasa Rejang), Mo-Chien (Monce = uang dalam bahasa Bengkulu kota), Tha-Chien (Tanci = uang dalam bahasa Manna). Seorang bhiksu China bernama Fa-Hien atau Pa-Shien tiba di Nusantara pada tahun 414 Masehi dalam rangka kunjungannya ke negeri seribu pagoda India, dia singgah di- Criviyaya (Sriwiyaya) Palembang dan Tarumanagara (Jakarta).

Fa-Hien ini juga menceritakan tentang adanya pulau khayal, karena dia pernah transit (singah) di Pulau Enggano (Bengkulu Utara), Maladewa (Srilangka) dalam perjalanannya menuju India. Sebagai mana hal yang sama juga diceritakan Tome Pires dalam buku “Suma Oriental” ditulis pada tahun 1515, dan Pigafetta 1521 menyebutkan pulau Enggano dengan kata OCOLORE (Pulau yang dihuni oleh wanita-wanita saja).

Jika ditelaah dari kata Enggano maka kata ini diambil dari bahasa Mon (Hyunan China daratan) artinya rusa bertanduk. Ini menunjukkan bahwa wanita dipulau itu berdandan rambut berkepang (Sanggul) dua yang menonjol keatas, sebagai mana juga menjadi trend pada wanita China pada masa itu. Sumber lain menyebutkan wanita-wanita dari Maladewa (Srilangka) juga banyak tinggal atau menjadi budak disana. Tentunya kita tidak tau persisnya bagai mana, namun cerita pulau Enggano sempat mendunia menjadi pulau Khayul. Ada pula yang melukiskan sebagai kerajaan yang hanya diperintah dan dihuni oleh wanita-wanita saja.

Kedatangan etnis India tahun 264-232 sM, dan etnis China tahun 225-216 sM ke Nusantara (Pha-mnalayu) khusunya ke Bengkulu dan Banten (termasuk Jakarta), telah membuat goresan sejarah tersendiri pada masyarakat Bengkulu. Etnis China ini datang ke Nusantara (Pha-mnalayu) secara bergelombang, bersama dengan datangnya etnis India, mereka datang dan menyebar dari Lu-Shiangshe (Baca: Bengkulu), ke-negeri Phalimbam (Baca : Banten), negeri Da-ayak (Kalimantan, dan negeri Pone (baca : Sulawesi). Selanjutnya berasimilasi dengan penduduk asli dan pendatang lainnya, hingga saat ini.

Selain itu juga disebutkan, bahwa didaerah ini telah bermukim sebanyak delapan Kepala Keluarga etnis China (Cung Kuo Jen), 40 warga etnis China (Chi Au Sen), dan sejumlah keturunan dari ketutunan etnis China (Chi Au Sen Se Pat Tay), dan mereka umumnya adalah pedagang emas dan hasil bumi. Mereka rata-rata memiliki keterampilan pandai emas (Tukang emas yang membuat perhiasan), selain pedagang hasil bumi. Sedangkan penduduk lainnya adalah petani kebun yang makmur.

Sebuah Kitab Ramayana yang ditemukan pada tahun 72 Masehi di Ajoda atau Ayodhya, dan sebuah lagi kitab ditemukan di kota Benares (kota suci di India) menyebutkan, adanya tujuh (7) negeri, dan dua (2) daerah diantaranya adalah penghasil emas dan batu mulya. Negeri yang dimaksud adalah Lu-Shiangshe (Baca: Bengkulu), dan Phalimbham (baca : Banten).

Pada buku Ramayana itu dikatakan bahwa “Periksalah baik-baik Javadviva, yang mempunyai tujuh buah kerajaan, yaitu Pulau Emas dan Pulau Perak, negeri yang dihiasi pandai emas”. Tentang negeri Phalimbham dan Lu-Shiangshe kabarnya pulau itu amat subur, tanahnya banyak mengandung emas, mempunyai ibu negeri bernama Perak, dan pada sebelah barat negeri terdapat sebuah penyeberangan (yang dimaksud dalam Ramayana sebuah tempat penyeberangan dimaksud adalah Pulau Enggano atau nama lainnya OCOLORE. Adapun tujuh kerajaan atau negeri dimaksud masing-masing adalah sebagai berikut :

1. Phalimbham (negeri yang berada di Provinsi Banten),
2. Lu-Shiangshe (negeri yang berada di Provinsi Bengkulu),
3. Chalava atau Tarumanagara (negeri yang berada di Provinsi DKI Jakarta),
4. Kutei (negeri yang berada di Kalimantan Timur
5. Phã-mnalä-yû Tulang Bawang di Provinsi Lampung.
6. Phã-mnalä-yû Crïviyäyâ (Sriwiyaya) di Provinsi Sumatera Selatan.
7. Phã-mnalä-yû Crï-Iňdrâpurä Miňangatämvàn di Provinsi Riau.

Jika mengacu kepada berita Ramayana ini, maka nampak jelas bahwa di Nusantara ini sekurang-kurangnya pada awal tahun Masehi telah ada negeri, atau setidak-tidaknya telah ada tujuh pemangku adat atau kerajaan sebagai mana tersebut diatas. Tujuh negeri yang diketahui dalam berita Ramayana dimaksud mungkin sekali adalah merupakan ibu negerinya, dan tidak tertutup pula kemungkinan masih banyak lagi negeri-negeri kecil yang belum sempat diceritakan dalam berita Ramayana itu.

Situs dan Arca

Situs peninggal negeri Rejang dipesisir barat Pulau Sumatera itu, hingga saat ini masih dapat dilihat dan ditemukan di Kabupaten Bengkulu Utara. Situs berbentuk batu bata berukuran besar, pecahan gerabah, poslen, kapak batu, beliung, dan alat penumbuk, bertebaran disepanjang pantai. Sementara kuburan tua abad ke-XV M (Kuburan China) di Lebong Tandai (diareal tambang emas) telah banyak yang rusak dan batu nisannya (batu giok) hilang. Sebuah arca Bhudha setinggi 40 cm terbuat dari perunggu raib dibawa pendatang, yang juga adalah peneliti pengeboran minyak pada tahun 1971. Begitulah nampaknya pembinaan sejarah negeri Bengkulu ini.

Claudius Ptolomeus seorang bangsa Yunani, kelahiran Iskandariah Mesir dan tinggal di Alexandaria, juga mengungkapkan hal yang sama dalam peta yang dibuatnya pada tahun 127-151 Masehi. Peta kuno ini ditemukan pada tahun 165 Masehi, menyebutkan adanya “Golzden Chersonese” pulau emas di Jabadiou, sebagai mana yang juga disebut dalam kitab Ramayana dengan istilah Yavdvipha atau javaviva.
Peta pelayaran kuno yang dibuat berdasarkan tulisan geograf Starbo (63 sM – 21 M) merupakan peta jalur pelayaran dari Eropa ke Cina, yang menyebutkan adanya rute pelayaran dunia melintasi Selat Sunda (Indonesia) untuk sampai ke negeri Cina. Idrisi atau Edrisi (1099 – 1154 M) lahir di Ceuta, seorang ahli Ilmu Bumi (Geografi) bangsa Arab-Sepanyol masa pemerintahan Roger II. Risalah yang dibuatnya adalah merupakan kumpulan isi terpenting dari buku-bukunya terdahulu, juga merupakan gabungan dan lanjutkan dari karya Ptolomeus dan Al Masudi tentang peta bumi dan pelayaran.

Edrisi membuat risalahnya berdasarkan laporan-laporan asli yang dikirimkan oleh para peninjau yang dikirimkan keberbagai negeri untuk menguji kebenaran bahan laporan tersebut. Dengan perbandingan yang kritis Edrisi telah menunjukan suatu pandangan yang sangat luas dan memberikan pengertian mengenai kenyataan hakiki tentang kebulatan bentuk bumi. Ia juga berhasil menentukan sumber-sumber air sungai Nil yang berasal dari daratan tinggi khatulistiwa Afrika, dan dia berhasil membuat konstruksi bulatan langit dan peta dunia dalam bentuk cakra (Kedua-duanya terbuat dari perak).

Peta pelayaran 1411 M (merupakan peta pelayaran) yang hanya menyebut beberapa negeri yang disinggahi perahu layar pemiliknya. Di Pulau Sumatera hanya terdapat kota pelabuhan Pasee (NAD), Andripura (Indrapura, Riau), Manincabo (Padang, Sumbar), Lu-Shiangshe (Provinsi Bengkulu), Krui, Liamphon (Lamphong atau Lampung, Provinsi Lampung), Luzupara (Kemungkinan daerah Tulang Bawang atau Manggala), Lamby (Jambi), dan nama negeri Crïviyäyâ terletak di Musi Selebar. Peta lainnya yang dibuat oleh Petrus Bertius dan Jodocus Hondius pada tahun 1618 M dan peta tahun 1740 M yang diterbitkan Matthnum Seutter.

Geologi dan Geografi.

Secara geografis Indonesia berada diatas tiga lempengan Indo-Australia, lempengan Eurasia dan lempengan Pasifik, Indonesia pun diapit oleh tiga lautan yaitu Lautan Hindhia, Lautan Pasifik dan Lautan Cina Selatan, serta 125 gunung berapi aktif dan 4.873 buah sungai. Dengan demikian tidaklah mengherankan apa bila negeri ini sangat rawan dengan berbagai musibah dan bencana.

Sejarah Maritim Indonesia mencatat, bahwa musibah besar yang pernah menimpa negeri ini Pertama kali adalah musibah yang terjadi di pesisir selatan Provinsi Banten (Negeri Palimbam dan Panaitan) pada tahun 198 Masehi yang diperkirakan dengan kekuatan 9,2 skala Richter, sejarah menyebutkan hampir semua penduduk yang berada dipesisir Jawa Barat bagian Selatan dan pesisir Bandar Lampung musnah (Pralaya) ditelan gelombang. Negeri inilah yang disebut sebagai Nusa Larang yang terletak di daerah Gunung Tiga dalam prasasti Batu Tulis Bogor oleh dinasti Purana (baca: Purnawarman). Sejarah menyebutkan sebagian penduduk yang selamat mengungsi ke negeri Kalapa (Jakarta sekarang).

Musibah kedua terjadi di Tarumanagara (Negeri Kalapa atau Jakarta sekarang) pada tahun 690 Masehi, pralaya ini menghancurkan kerajaan besar Tarumanagara, hanya sebagian penduduk saja yang dapat mengungsi kedarat (Bogor sekarang), dan sebagiannya mengungsi ke Kalingga (Kerajaan Kalinga Jawa Tengah) seusai pralaya. Beberapa catatan menyebutkan bahwa musibah kedua ini lebih dahsyat dari musibah yang semula di Palimbam dan Panaitan Banten, karena gelombang dan banjir telah dapat memisahkan beberapa daratan (Sekarang yang dikenal dengan sebutan Pulau Seribu).

Musibah Ketiga yaitu meletusnya Gunung Merapi di Jawa Tengah pada tahun 1006 Masehi, yang menghancurkan (pralaya) Kerajaan Mataram pada masa pemerintahan Raja Dharmawangsa, musibah ini disebutkan menewaskan seluruh hulubalang dan pengikut setia Raja Dharmawangsa, bahkan rajapun ikut binasa. Musibah Keempat gempa bumi yang terjadi pada tahun 1586 M meletusnya gunung Kelud di Jawa Timur. Kelima musibah yang terjadi pada tahun 1638 M, meletusnya gunung Raung di Jawa Timur.
Keenam pada tahun 1815 M meletusnya Gunung Tambora di Sumbawa yang banyak merenggut korban dan harta benda tak terhingga. Ketujuh musibah meletusnya Gunung Galunggung pada tahun 1822 M meratakan lahan pertanian dan rumah-rumah dilereng-lereng gunung, yang menelan ribuan jiwa manusia.
Kedelapan Musibah dahsyat lainnya adalah meletusnya Gunung Krakatau di Selat Sunda pada tanggal 23 Agustus 1883 M, musibah dahsyat ini diikuti gelombang besar dan angin, menenggelamkan pesisir Bandar Lampung dan Teluk Betung, selain negeri-negeri yang berada dipesisir Banten (Provinsi Banten).

Bukti-bukti kedahsyatan musibah gempa ini masih terlihat, dimana sebuah reruntuhan kapal yang terdampar sejauh 5 km kedarat (posisi reruntuhan kapal tersebut saat ini persis berada dibelakang lokasi Kantor Pemda Provinsi Bandar Lampung) yang oleh masyarakat sering disebut dengan “Sumur Putri”, dan disana terdapat air panas alam. Bencana Gunung Krakatau juga menyisakan sebuah pelambung rambu lalu lintas laut yang terletak di depan asrama Brigadir Mobil (Brimob) Teluk Betung.

Kesembilan adalah musibah angin dan gelombang Tsunami dengan kekuatan 9 skala Richter yang memporakporandakan pesisir Provinsi Aceh dan Provinsi Sumatera Utara pada tanggal 26 Desember 2004. (***)

Sember_ http://metrobengkulu.com/index.php?option=com_content&task=view&id=6

About these ads

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s